Rasuah dan Komisyen Bukan Satu Pembaziran?

 

Kebelakangan ini terpampang di muka hadapan media Umno-BN yang berkemungkinan tidak akan bertanding dalam pilihanraya kecil DUN Penanti.

Alasan yang diberi Datuk Sri Najib kononnya pemilihan ini akan membazirkan duit rakyat. Gesaan agar jangan membazir tidak terbatas dalam pilihanraya sahaja, seharusnya ianya juga mengambil kira kaedah kempen, sogokan wang dan cambahan projek serta pesta. Amalan rasuah, komisyen, pesta-pestaan masih ketara dalam amalan pimpinan negara. Ini wajib dihentikan segera.

Isu Mohammad Fairus dan Penanti dijelaskan sendiri oleh beliau dalam kenyataannya. Inshaallah kita akan pastikan wakil yang dipilih nanti mampu menggalas tanggungjawab termasuk kekuatan menangani masalah masyarakat Melayu dan rakyat miskin lainnya. Maka seandainya Datuk Sri Najib jujur dengan perakuannya, Umno wajar mengiktiraf hasrat rakyat Penanti dengan tidak mengemukakan calun.

Saya tidak menolak betapa pentingnya usaha membawa negara ini keluar dari kegawatan. Namun sikap hipokrit bukanlah caranya memulihkan ekonomi negara. Saya tertanya-tanya — apakah dengan memberikan komisyen berjumlah RM 510 juta kepada Perimekar Sdn. Bhd. untuk pembelian kapal selam Scorpene dan pemberian tender secara tertutup projek jalur lebar berdaya laju bernilai RM 11.31 bilion tidak membazirkan wang rakyat?

ANWAR IBRAHIMimages-domain-b_scorpene1


Justeru digesa pihak Barisan Nasional tidak meletakkan calon semasa pilihanraya kerana ia membazir. Mungkin BN yang selama ini membelanjakan ratusan juta semasa pilihanraya kecil merasakan satu pembaziran setelah kalah dalam pilihanraya kecilnya baru sedar. Semoga BN bertindak bijak untuk tidak menyertai pilihanraya kecil lagi selepas ini kerana ia SATU PEMBAZIRAN…

AMK KS